Monday, August 13, 2007

2 Kisah

Kisah 2 Sahabat

Dua orang sahabat sedang berbual. Perbualan biasa tentang kehidupan masing-masing kemudian beransur-ansur ke isu yang terjadi dalam masyarakat sehari-hari. Masing-masing mengeluarkan fakta dan rasional untuk mematahkan hujah. Maklumlah kedua-duanya lulusan institusi pengajian tinggi dan agak banyak juga pengalaman hidup. Tiba-tiba ....

"Eh! Hujah kau tak boleh pakai la. Besides, aku lagi pandai dari kau. Aku ada master dari universiti luar negara. Kau hanya setakat general degree je."

"Is this how you want to win an argument? Hello ... masa kita belajar dulu pun, CGPA kau tak pernah lebih dari aku tau. Even you had to lie about your CG semata-mata nak buktikan kau lagi hebat dari orang lain. Konon dapat dean's list lagi."

"But still I'm holding a master now. International Relations at that. You can never beat that."

"Ya right. The only reason why you had what you have now is because you have the time and money and I don't. Qualification is nothing if you think the way you think now."

Terus yang seorang itu terdiam. Hujahnya mati disitu. Namun, persahabatan tidak terbantut di situ, Alhamdulillah. :-)

Adakah kelulusan di atas kertas penentu mutlak kepintaran seseorang individu?
Adakah tanpa kelulusan berkenaan, seseorang itu tidak pandai dan tidak mampu berfikir secara intelek?
Adakah seseorang yang berkelulusan tinggi itu lebih pintar dan matang dari seseorang yang tidak mempunyai kelulusan di atas kertas?
Adakah seseorang yang berkelulusan institusi pengajian tinggi luar atau dalam negeri itu lebih mahir dan berkemampuan bekerja dengan baik dari yang tiada itu semua?
Apakah erti sebuah kertas yang tertulis 'ijazah sarjana muda', 'ijazah sarjana' dan 'ijazah kedoktoran' itu?
Adakah dengan mempunyai itu semua melayakkan seseorang itu memandang rendah akan kebolehan serta pendapat orang lain yang tidak mempunyainya, walaupun hujah orang itu lebih bernas dari hujah yang berkelulusan itu?
Adakah disebabkan mentaliti sedemikian yang menyebabkan ramai graduan negara ini terutama graduan Melayu tidak mendapat tempat di pasaran kerja?

Adakah ini hasil negara ini setelah 50 tahun negara merdeka?
Graduan yang pendek akal dan tidak mampu berfikir secara kritikal?
Graduan yang megah diri denga kelulusan tapi tidak mampu memberi apa-apa untuk agama, bangsa dan negara?

Aku berdoa anak-anak aku tidak begitu. Biarlah mereka bukan sekadar berilmu tapi turut berakal.

Kisah Suzy

Masih ingat dengan Suzy? Alhamdulillah. Dia selamat melahirkan seorang anak lelaki lebih sebulan lalu. Maaf sebab sering kali terlupa nak beritahu pada semua. Alhamdulillah juga. Anaknya sihat walafiat.

Muhammad Maliki, biarpun dilahirkan ketika berusia 7 bulan dalam kandungan, dia seorang bayi yang sihat yang suka tidur siang dan berjaga malam.

Menurut doktor, darahnya abnormal tapi sehingga kini doktor masih tidak dapat mengenal pasti apakah abnormal itu bahaya atau sebaliknya kerana si kecil itu yang pertama dilahirkan oleh seorang ibu pengidap leukemia. Ini kerana bayi-bayi sebelum ini semuanya digugurkan atas nasihat doktor.

Jadi, Muhammad Maliki adalah bayi istimewa, buah hati pengarang jantung keluarganya. InsyaAllah dalam sebulan lagi Suzy akan menjalani kemoterapi. Aku doakan dia kuat menghadapinya.

Ketika bertemunya minggu lalu, dia ceria ... seperti tiada apa-apa penyakit maut yang bersarang dalam dirinya. Kami bercerita macam dulu-dulu. Penuh gelak ketawa. Sesekali dia bercerita tentang penyakitnya dan kerisauanya tapi penuh dengan nada positif. Tiada riak sesal atau menyerah kalah.

Aku kagum dengan semangat juang si Indon pemegang IC penduduk tetap lebih 30 tahun ini. Entah bila laaa kerajaan Malaya ni nak bagi hak warganegara pada dia yang lahir, besar, sekolah, kawin, beranak kat Malaya ni. Bak kata Suzy, "Rexy yang 2 tahun je kat sini dah dapat penduduk tetap. Hampeh betul!" hehehehhehe .. luahan hati si Indon yang bercakap Indon pelat!

Memang hang Indon murtad, Zy! hahahhahaha

21 comments:

Pa'chik said...

alhamdulillah. tahniah buat kawan kamu.

alah ada piechdi pun belum tentu pandei.. buleh lagi diperbodohkan oleh orang yang cuma ada esarpi... kekeekke.....

mudin001 said...

alhamdulillah, doa kami sekeluarga bersama Suzy sekeluarga.

Semoga bahagia dunia dan akhirat. Bahagia dunia itu subjektif, terpulang kepada diri. Bahagia akhirat itu syurga, itu yang kita semua mahu. Semoga kita semua bakal mengecapinya nanti. Amin!

kingbinjai said...

ha ha apada idnon murtad. anyway semoga suzy tabah

khairyn said...

tolong sampaikan salam aku pada Suzy ye. Aku doakan dia sejahtera. Semoga dia tabah. Ujian Allah beri untuk hamba yang Dia sayang.

hahaha... aku STPM jer. Lekeh plak tu.. teringat kisah kat LTAB Subang dulu, hahaha sedey!

Iz, itu kata kau. Dan itu antara local grad dengan overseas grad. Bab berkawan pun ada yang pilih kasta, apatah lagi bab orang yang mencari jodoh. Selalu aku dengar err... saya nak cari orang yang sama2 ada degree macam saya. Eh? Jauh benar tarafnya orang yg ada SPM ngan STPM je macam aku ni kan? hahaha

blackpurple said...

Memiliki segulung ijazah tidak akan membawa apa-apa makna kalau minda tidak boleh berfikir...

Tahniah buat Suzy.

Azhar Ahmad said...

Adakah kelulusan di atas kertas penentu mutlak kepintaran seseorang individu?
Jawapan - Tidak sama sekali! Kepintaran itu berada di dalam otak dan akal yang bernas... Tak perlu kertas-kertas

Adakah tanpa kelulusan berkenaan, seseorang itu tidak pandai dan tidak mampu berfikir secara intelek?
Jawapan - Kalau ya, takkan Einstein yang mengikuti home school menjadi sangat bijak?

Adakah seseorang yang berkelulusan tinggi itu lebih pintar dan matang dari seseorang yang tidak mempunyai kelulusan di atas kertas?
Jawapan - Tidak, kerana pengalaman yang mematangkan minda dan fikiran dan memungkinkan kepintaran

Adakah seseorang yang berkelulusan institusi pengajian tinggi luar atau dalam negeri itu lebih mahir dan berkemampuan bekerja dengan baik dari yang tiada itu semua?
Jawapan - Soalan kembali, bolehkah seseorang itu bekerja cemerlang dengan hanya ilmu teori di universiti?

Apakah erti sebuah kertas yang tertulis 'ijazah sarjana muda', 'ijazah sarjana' dan 'ijazah kedoktoran' itu?
Jawapan - Hanyalah sebuah pengiktirafan dia mempunyai ilmu dalam bidang tersebut. Orang yang mempunyai ilmu tidak semestinya bijak, jika dia tidak pandai menggunakan akalnya..

Adakah dengan mempunyai itu semua melayakkan seseorang itu memandang rendah akan kebolehan serta pendapat orang lain yang tidak mempunyainya, walaupun hujah orang itu lebih bernas dari hujah yang berkelulusan itu?
Jawapan - Itu hak individu. Namun, layak atau tak, terpulang dengan siapa dia bercakap.

Adakah disebabkan mentaliti sedemikian yang menyebabkan ramai graduan negara ini terutama graduan Melayu tidak mendapat tempat di pasaran kerja?
Jawapan - Kalau tak masakan lahir perkataan, graduan memilih kerja...

Adakah ini hasil negara ini setelah 50 tahun negara merdeka?
Jawapan - Ya, hasil direkrut oleh penjajah British, bukannya Jepun. Semuanya mesti berbukti, walaupun, memang tak pandai apa-apapun...

Graduan yang pendek akal dan tidak mampu berfikir secara kritikal?
Jawapan - ZTidak semestinya

Graduan yang megah diri denga kelulusan tapi tidak mampu memberi apa-apa untuk agama, bangsa dan negara?
Jwapan - Yupp, mereka tak faham konsep fardhu kifayah... Itu sahajaj

akirasuri said...

oh!
huhu.
berjaya skor berbelas A1 dalam spm belum tentu lebih bijak.
kadang-kadang nasib saja.
kehebatan individu tak harus diukur dengan berapa banyak sijil dimiliki tapi tahap aplikasi kemahiran dan kebijaksanaan olahan fikiran mereka.
sungguh!

nota: saya bukan budak bijak. hampir kantoi spm. sungguh!

oh oh.
hamdallah.
tahniah buat kak suzy.

seorang teman yang bakal menjadi doktor insya-Allah dalam setahun lagi pernah berkata-kata "selagi ada kesempatan, semangat harus kuat. jangan sekali mengalah. kerana kuasa Tuhan memang tak boleh dijangka. yang penting doa dengan yakin. yakin bahawa Allah itu bisa menyembuhkan hamba. keajaiban ada dimana-mana."

:)

Pa'chik said...

tambahan.. banyak juga orang yang ada sarjana kerja ngan tokei yang cuma ada juniyer kembridj saja.. kan.. kekekek...

sami beilu lulusan apa eh?

acciaccatura said...

salam izinni,
tahap upsr pun dah cukup serik saya dengar ketidakpuasan ibubapa. jadinya, kena ajar anak-anak apa tujuan belajar sebenar.

13may said...

Syukur untuk suzy....

btw, soalan2 buat aku terfikir dan terus berfikir...

tima kasih :)

izinni said...

pa'chik,
Ya. Aku sendiri kagum dengan dia.

betui betui. semuanya pada diri. selalunya pengalaman hidup adalah kelulusan paling tinggi dalam hidup seseorang.

najmudin,
insyaAllah. akan disampaikan doa dan salam kepada suzy.

Ya. bahagia akhirat yang paling abadi. Amin.

king,
hehehe ... aku selalu panggil dia indon murtad. dia sengeh je.

khairyn,
insyaAllah akan disampaikan.

aku tak paham jenis orang yang berkawan pun nak memilih ikut kasta ni. pada aku, yang penting ikhlas dan boleh bimbing aku. kalau sanggup marah aku bila aku buat tak betui ke apa lagi bagus. maknanya orang tu betui2 amik berat pasal aku. errr sebab tu ko selalu marah aku kan kan kan. hehehhe

abih aku ngan krol tu macamana? I think he was far way wiser than me. aku sendiri selalu terkedu dengan dia. hehehhehe

ko patut bangga sebab ko dikelilingi kawan2 yang ada degree tapi bila ada masalah sapa depa cari? ;-) hehehhee

blackie,
betul tu.

izinni said...

Azhar,
Ada isi hujah balas kamu. Tahniah. Anda salah seorang dari segelintir mereka yang berkelulusan yang mampu berfikir secara kritis dan rasional. Tak sia-sia mak hantar sekolah tinggi :)

akira san,
errr aku pun nyaris kantoi SPM sebab maths teruk. hahahhaaha .. bila pas siap suruh che'gu double check lagi.
insyaAllah .. kata2 teman tu akan disampaikan pada suzy :)

accia,
salam kembali :-)
ya. betul tu. kekadang parents sendiri yang lebih sudu dari kuah. kesian pada anak2 tertekan.
alhamdulillah setakat ni selalu jelaskan pada anak2 kenapa belajar di sekolah. tapi ... kekadang tu mereka sendiri terpengaruh dengan kawan2 yang berlumba2 nak bersaing. jadi kena selalu brainwash depa balik. budak2 sekarang tak macam zaman kita sekolah dulu. dapat merah pun boleh senyum lagi. sekarang dapat 80-something pun dah masam muka. alahaiii ....

ahmay,
syukur alhamdulillah.
bagus. berfikir adalah makanan untuk minda. bila minda berhenti berfikir, tanduslah pemikiran.

sama-sama ;-)

izinni said...

eh eh ... macamana plak buleh tertinggal si dear khair ni. hehehehe

pa'chik,
ya ya. lulusan cambridge atau oxford sekali pun kalau tahap pemikiran macam satu manusia yang kontrol tingkat 4 tu pun tak guna gak!
sami beilu tu?

DATO' SERI S. SAMY VELLU SANGALIMUTHU
No. 19, Lengkongan Vethavanam,
3 1/2 Mile, Jalan Ipoh,
51200 Kuala Lumpur.

No. 275, Taman Tun Sambanthan,
31100 Sungai Siput (U),
Perak.

03-27714050/03-27714051/03-27714052
03-27714052/03-27111100 ;
Fax: 03-27116564 (Works Ministry)
03-40424377/03-40427236 (MIC)
03-62511818 (house)

Education Background :

Primary : Lavis Estate Tamil School, Chaah, Johor.

Secondary : Clive Institution, Rawang, Selangor.

Tertiary: Royal Institute of British Architects (RIBA), United Kingdom, Diploma in Architecture.

cukup?!??!?? hehehhehe

our said...

:D pendidikan tu memang penting jika pandai menghargainya & menggunakannye.. saya? saya dip je belajo pun cam dip biskut dlm air namun masih tersemat dalam hati ilmu itu penting jadi saya lulus yang org kata memuaskan hati :D tp saya pembelajaran saya di UHKM (Universiti Hidup & Kerjaya Malaysia)jadikan saya cam orang ada Ir hehehe ye le kekdg ada yg bergelar Ir cam penin je nak buat keputusan. Kelebihan? Saya bekerja yang mana saya perlu peka pada semua hal. Bak kata orang sikit2 jadi bukit, rezeki secupak boleh jadi segantang (mak saya kata segunung pun boleh)...
Tapi, saya harap pemikiran kita yang rasional ini tidak digunakan oleh remaja sekarang. yang mana kita tau baru sekolah menengah pun dah macam2 hal.. Saya ada 3 org anak saudara lelaki awal remaja (13 & 14) yang punya keperibadian yang berbeza & keakraban kami membuat saya sendiri risaukan masa depan mereka..Mereka semakin alpa & ia amat mengerikan saya..

our said...

oh ye.. Salam buat Suzy walau saya tak kenal dia (saya orang baru di sini :D) Keutuhan & ketabahan hati dia bisa menjadi inspirasi

Pa'chik said...

sami beilu tu diploma saja? mmm... bapak enjiniyer pun kena tunduk dengar cakap dia kan?

err.. rakyat negara ni pun diperbodohkan oleh orang yang tak pas mengaji ekonomi.. hahahah....

So'od said...

alhamdulillah.. :)

Mak Su said...

semoga ibu dan anak sentiasa diberkatiNya

izinni said...

our,
aduhhhh cik our. selamat bertandang kat rumah kita ni. our sihat? lama tak jumpa2 kan lepas potluck yang lepas tu.

rasanya budak2 sekarang kurang menggunakan rasional. mereka lebih senang buat dulu kemudian baru fikir, pastu baru nak nyesal. kononnya belajar dari kesilapan yang sebenarnya kecuaian sebab malas berfikir.

harap2 generasi yang akan datang akan lebih rasional. rasanya inilah natijah merdeka 'senang' ni, kan.

salam pada suzy, insyaAllah akan disampaikan :)


pa'chik,
ya pa'chik. diploma je.
nak buat macamana ... rakyat negara ni dah nak camtu. lebih nengok luaran dari dalaman.

so'od,
Ya. Syukur. Alhamdulillah :)

mak su,
Moga doa2 kita akan dimakbulkan :)

achik said...

tahniah utk kak Suzy.. semoga sentiasa diberkati dan dipermudahkan segala urusan.. :)

izinni said...

achik,
insyaAllah :-)