Sunday, December 07, 2008

Sejarah dan Hikmah Qurban ...

Qurban wajib bagi orang yang mampu atau berkemampuan tetapi apabila tidak melaksanakannya, Nabi Muhammad saw mengingatkan :"Barang siapa yang sudah mampu dan mempunyai kesanggupan tapi tidak berqurban, maka dia jangan dekat-dekat ke mushala-ku."
Hadis tersebut merupakan sindiran bagi orang-orang yang mampu dan banyak harta tetapi tidak mahu berqurban.

Sejarah qurban dibagi kepada tiga, yaitu: zaman Nabi Adam As; zaman Nabi Ibrahim As; dan pada zaman Nabi Muhammad saw.


Zaman Nabi Adam As.
Ketika zaman Nabi Adam As, qurban dilaksanakan oleh putra-putranya yang bernama Qabil dan Habil. Kekayaan yang dimiliki oleh Qabil mewakili kelompok petani, sedang Habil mewakili kelompok penternak. Ketika itu sudah mula ada perintah, siapa yang memiliki harta banyak maka sebahagian hartanya dikeluarkan untuk qurban.

Sebagai petani si Qabil mengeluarkan qurbannya dari hasil pertaniannya dan sebagai peternak si Habil mengeluarkan haiwan-haiwan peliharaanya untuk qurban. Diterangkan dalam sejarah, harta yang diqurbankan itu disimpan di suatu tempat yaitu di Padang Arafah. Qabil dan Habil mempunyai sifat yang berbeza. Si Habil mengeluarkan haiwan yang diqurbankan dengan tulus ikhlas yang mana haiwan yang dipilih gemuk dan sihat. Manakala si Qabil, memilih buah-buahan yang busuk.

Ketika keduanya melaksanakan qurban, ternyata yang habis adalah qurban yang dikeluarkan oleh si Habil sementara buah-buahan yang dikeluarkan si Qabil tetap utuh, tidak berkurang.

Hal ini dijelaskan oleh Allah dalam Al-Quran surah Al-Maidah ayat 27 : "Ceritakan kepada mereka kisah kedua putra Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan qurban, maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil), Ia berkata : "Aku pasti membunuhmu!" Berkata Habil " Sesungguhnya Allah hanya menerima (kurban) dari orang-orang yang bertakwa".

Qurban si Habil di terima Allah SWT kerana dia mengeluarkan sebagian hartanya yang bagus-bagus dan dikeluarkan dengan tulus dan ikhlas. Sementara si Qabil mengeluarkan sebagian harta yang tidak baik dan secara terpaksa.

Zaman Nabi Ibrahim As
Ketika Nabi Ibrahim berusia 100 tahun beliau belum juga dikurnia putra oleh Allah dan beliau selalu berdoa:" Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku seorang anak yang saleh".

Kemudian dari isterinya yang kedua yakni Siti Hajar yang dinikahinya ketika Nabi Ibrahim mengadakan silaturahmi ke Mesir (setiap kedatangan pembesar diberi hadiah seorang isteri yang cantik oleh pembesar Mesir). Dari Siti Hajar lahirlah seorang putra yang kemudian diberi nama Islam, ia lahir di tengah-tengah padang pasir yang kemudian dikenali sebagai Mekkah.

Pada saat Nabi Ibrahim diberi petunjuk oleh Allah agar meninggalkan isterinya Siti Hajar dengan seorang putranya, Ismail, baginda meninggalkan beberapa potong roti dan sebuah guci berisi air untuk Siti Hajar dan Ismail. Pada waktu Siti Hajar kehabisan makanan dan air, dia melihat disebelah timur ada air yang ternyata adalah fatamorgana yaitu di Bukit Sofa. Di situ Ismail ditinggalkan dan Siti Hajar naik Ke Bukit Marwah serta kembali ke Sofa sampai berulang tujuh kali, tapi tidak juga mendapatkan air sampai ai kembali ke Bukit Marwah yang terakhir.

Ismail yang kehausan menendang-nendang tanah yang tiba-tiba keluar air dari dalam tanah. Siti Hajar berlari kebawah sambil berteriak kegirangan: "zami-zami?" itulah kemudian tempat itu dinamakan Perigi Zam-zam.

Nabi Ismail ditinggalkan oleh Nabi Ibrahim yang berada di Yerusalem, sampai Nabi Ismail menjelang remaja. Kemudian di Yerusalem ternyata Siti Sarah hamil melahirkan seorang putra yang diberi nama Ishak. Nabi Ibrahim diperintahkan lagi oleh Allah untuk kembali ke Mekkah untuk menziarahi isteri dan anaknya yang pertama yaitu Nabi Ismail, yang sudah mulai meningkat dewasa.

Dalam suatu riwayat kira-kira berusia 6-7 tahun. Sejak dilahirkan sampai besar, Nabi Ismail menjadi kesayangan. Tiba-tiba Allah memberi ujian kepadanya, sebagaimana firman Allah dalam surah Ash Shaffaat : 102 : "Maka tatkala sampai (pada usia sanggup atau cukup) berusaha bersama Ibrahim, Ibrahim berkata : Hai anakku aku melihat dalam mimpi bahawa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu " Ia menjawab: "hai bapaku kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu, Insyaallah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar".

Asbabun Nujul atau latar belakang sejarahnya ketika Nabi Ibrahim bermimpi (ru'yal Haq). Dalam mimpinya, baginda mendapat perintah dari Allah supaya menyembelih putranya Nabi Ismail. Ketika di singgah di Mina dalam perjalanan untuk ke Mekah bertemu isteri dan anaknya, baginda sekali lagi bermimpi. Mimpi yang sama. Demikian juga ketika di Arafah. Malamnya di Mina, masih bermimpi yang sama juga.

Ibrahim kemudian mengajak putranya Nabi Ismail, kira-kira antara ratusan meter dari tempat tinggalnya (Mina). Baru lebih kurang 70-80 meter berjalan, syaitan menggoda isterinya Siti Hajar: "Ya Hajar! Apakah benar suamimu yang membawa parang akan menyembelih anakmu Ismail ?". Akhirnya Siti Hajar, sambil berteriak: "Ya Ibrahim, ya Ibrahim mau dibawa kemana anakku?" Tapi Nabi Ibrahim tetap melaksanakan perintah Allah SWT.

Ditempat itulah dimana pada tanggal 10 bulan Dzulhijjah bagi jemaah haji disuruh melempar batu dengan membaca : Bismillahi Allahu Akbar. Hal tersebut mengandung maksud bahwa kita melempar syaitan atau sifat-sifat syaitan yang ada di dalam diri kita.

Akhirnya tibalah mereka di Jabal Qurban kira-kira 200 meter dari tempat tinggal Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, sebagaimana di firmankan oleh Allah didalam surat ASH-Shaffaat ayat 103-107: "Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis (nya), (nyatalah kesabaran keduanya kamu telah membenarkan mimpi itu, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang yang berbuat baik". Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar ".


Zaman Nabi Muhammad saw
Masalah qurban diceritakan kembali yaitu di dalam surah Al-Kautsar ayat 1-3 : "Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadanya nikmat yang banyak. Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu, dan berqurbanlah. Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu dialah yang terputus". Berbicara tentang kenikmatan, Allah mengingatkan: "Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tiadalah dapat kamu menghitungnya" (QS:Ibrahim: 34).

-----------------------------------

Aku ni sepatutnya tengah mengemas, tapi dok mengodek blog la pulak. Tapi itulah dianya .... malas la sungguh. Maklumlah sendirian berhad .. semua buat sendiri. Kalau ada teman tu meriah ler sikit. Anak dara dah tido la pulak.
Esok nak raya, sarung sofa tak tukar lagi. Memang dah kena tukar sangat la tu sebab dah macam-macam peta ada. Langsir pulak ... aku dok pikir ... nak ditukar ke idak. Kalau tak tukar kang macam tak sedondon ler pulak. Langsir warna merah pekat dengan sarung sofa warna kuning ... ekekekkeke :P
Pastu nak kena mop lantai. Nak masak kuah kacang daging. Nasib ketupatnya udah direbus siang tadi. Lodehnya esok lepas subuh je la aku masak. Kalau terlebih rajin, buat sambal tumis ikan bilis.
Rendang tak buat kot sebab cik abang kata dia nak bawak balik rendang dari surau. Ok gak kan .. tak payah nak tunggu rendang lama-lama atas dapur. Boleh gak tido awal. huhuhuhu ...

Alahaiiiii ... malasnya nak mula ...

Apa pun ... Selamat IdulAdha pada kamu semua .. sahabat alam maya ini. Semoga ibadat dan qurban kita diterima Allah s.w.t.

5 comments:

ati said...

Bagus informasi puan mantan ini.. baca nota cenonet tu, saya bangga ada kawan maya yang seperti wanita besi ini.. kakaka!

Raya yang selamat kak has! :D
Maap salah silap :)

izinni said...

ya la tu wanita besi .. besi karat yang sangat kemalasan. hahahhaha

ohh selamat jugak buat kamu dan bonda. maaf diterima. kamu pun maafkan jugak ya :)

pa'chik said...

Selamat IdulAdha pada kamu

ńĕĕń said...

Salam...

Selamat Idul Adha buat Izinni & keluarga...

antara bulan2 yang menjadi kesukaan arwah emak, bermula Ramadhan hingga Zulhijjah... bulan haji katanya... walaupun hanya sekali arwah berpeluang menjadi tetamuNya, setiap kali tiba bulan haji (bermula Ramadhan), ada saja citer yang nak dikongsinya, cuma yang sedihnya arwah tetap cakap yang dia memang langsung tak ingat akan family yang ditinggalkan bermula dari dia memasuki balai berlepas di Senai hinggalah selesai rukun haji disempurnakan...

izinni said...

pa'chik,
selamat sentiasa untuk kamu juga ...

neen,
selamat raya juga buat neen sekeluarga.
sebenarnya .. kalau diikutkan memang patut kita tak ingat apa yang kita tinggalkan masa nak kerjakan haji. kalau kepala dok menerawang dok fikir .. anak aku ok ke, anak aku makan ke, sihat ke anak aku ni, macamana dengan keluarga aku, rumah aku, ayam itik aku ... macamana nak kusyuk beribadat. maknanya arwah mak neen dah serahkan segalanya pada Allah untuk jaga keluarga dia. :)